Sebuah Kecantikan dalam Keberlanjutan: Desain “Unfinish Material” dalam Arsitektur Modern 

 

Dalam era keberlanjutan dan kesadaran akan dampak lingkungan, arsitek dan perancang interior semakin mencari solusi yang ramah lingkungan dan memiliki daya tahan jangka panjang. Salah satu pendekatan yang semakin populer adalah konsep desain “Unfinish Material” atau material yang tampak belum selesai. Melibatkan penggunaan material alami dan umumnya kasar tanpa melibatkan lapisan finishing tradisional, desain ini tidak hanya menggambarkan keindahan alam, tetapi juga mendukung prinsip-prinsip keberlanjutan dan gaya estetika yang semakin dihargai.

       1. Pengenalan Konsep Desain “Unfinish Material”: 

Desain “Unfinish Material” merupakan ekspresi dari keinginan untuk mengeksplorasi dan mempertahankan karakter asli dari bahan bangunan. Ini melibatkan penggunaan bahan yang umumnya dianggap sebagai material dasar dan kasar tanpa penutup atau pernis yang umumnya ditemukan dalam desain tradisional. Material ini bisa mencakup beton kasar, kayu alami, batu, dan bahkan logam dengan tampilan yang belum diolah.

       2. Keberlanjutan dalam Desain “Unfinish Material”: 

Salah satu aspek penting dari desain “Unfinish Material” adalah keberlanjutan. Material yang digunakan dalam desain ini sering kali lebih mudah didaur ulang, meminimalkan limbah dan dampak negatif terhadap lingkungan. Konsep ini mencerminkan semangat untuk kembali ke akar alam, di mana keindahan bukan hanya berada di permukaan, tetapi juga dalam sifat organik dan bumi.

       3. Material yang Umum Digunakan: 

–   Beton Kasar: 

  Beton kasar menjadi bahan yang umum digunakan dalam desain ini. Pilar, dinding, atau lantai yang terbuat dari beton kasar memberikan tampilan yang tegas dan kuat.

–   Kayu Alami: 

  Kayu tanpa lapisan finishing menjadi elemen penting dalam desain “Unfinish Material”. Kehadiran serat kayu yang alami dan warna yang belum diolah menambahkan kehangatan dan kealamian pada ruang.

–   Batu: 

  Penggunaan batu alami dengan tekstur dan warna yang tidak diolah memberikan sentuhan organik pada desain. Batu ditempatkan secara kasar, menciptakan kesan seperti bangunan yang tumbuh dari tanah.

–   Logam Tanpa Penutup: 

  Logam, seperti besi atau baja, dapat digunakan tanpa lapisan penutup untuk memberikan tampilan industri yang kuat. Korosi alami pada logam bisa dianggap sebagai keunikan dan bukan sebagai cacat.

       4. Estetika “Wabi-Sabi” dalam Desain: 

Konsep “Unfinish Material” mengambil inspirasi dari estetika Jepang yang dikenal sebagai “Wabi-Sabi”. Ini adalah tentang keindahan yang ditemukan dalam kekurangan, ketidaksempurnaan, dan ketidakselesaian. Dalam konteks desain, ini berarti menghargai jejak waktu dan penggunaan, bahkan jika itu berarti meninggalkan material dalam keadaan “sempurna tidak sempurna”.

       5. Tampilan Struktural: 

Dalam desain ini, struktur bangunan sering kali dibiarkan terbuka dan terlihat. Ini menciptakan ruang yang transparan dan memungkinkan orang untuk melihat “kerangka” bangunan. Pipa-pipa, kolom, dan balok yang biasanya disembunyikan dapat menjadi elemen desain yang menarik.

       6. Teknik Desain dan Konstruksi: 

–   Penggunaan Teknik Penyambungan Terbuka: 

  Konsep desain “Unfinish Material” terkadang melibatkan teknik penyambungan yang terbuka, seperti sambungan mortir terbuka pada dinding batu atau sambungan kayu tanpa penutup.

–   Pengeksposan Struktur: 

  Seringkali, struktur bangunan diekspos untuk memberikan tampilan yang lebih otentik dan memperlihatkan metode konstruksi yang digunakan.

–   Penutupan Minimum: 

  Desain ini cenderung mengurangi penggunaan penutup atau finishing tambahan. Di sini, material dibiarkan dalam keadaan semula, memberikan tampilan yang belum terolah.

       7. Desain Interior: 

Desain “Unfinish Material” juga dapat diaplikasikan dalam ruang interior, termasuk dalam pemilihan furnitur, aksesori, dan pencahayaan. Penggunaan furnitur dengan tampilan kayu alami tanpa lapisan finishing atau perabot dari material daur ulang dapat menjadi elemen desain yang konsisten dengan konsep ini.

       8. Proyek Desain “Unfinish Material” yang Terkenal: 

–   Tate Modern, London: 

  Pemugaran bekas Bank of England ini mencakup penggunaan beton kasar sebagai elemen utama desainnya, menciptakan tampilan yang kokoh dan kontemporer.

–   The High Line, New York City: 

  Terletak di bekas jalur kereta api di atas tanah, proyek ini menggunakan beton dan baja tanpa lapisan penutup untuk menciptakan kesan yang kasar dan sekaligus modern.

       9. Tantangan dan Keuntungan: 

–   Tantangan Konstruksi: 

  Beberapa tantangan yang mungkin dihadapi termasuk perlunya pemahaman mendalam terhadap karakteristik material dan kemungkinan perubahan visual seiring waktu.

–   Keuntungan Keberlanjutan: 

  Keuntungan utama adalah aspek keberlanjutan, di mana penggunaan material tanpa finishing dapat mengurangi limbah dan meminimalkan dampak lingkungan.

–   Estetika yang Autentik: 

  Desain “Unfinish Material” menciptakan estetika yang autentik dan memberikan kesan kehangatan dan keterbukaan.

Desain “Unfinish Material” bukan hanya gaya arsitektural, tetapi juga pernyataan filosofis dan etika dalam arsitektur modern. Melibatkan keindahan dalam kekurangan dan memberikan prioritas pada material yang alami dan berkelanjutan, konsep ini menyoroti perubahan dalam pandangan kita terhadap kecantikan dan keberlanjutan. Dalam dunia yang terus bergerak menuju tanggung jawab sosial dan lingkungan, desain “Unfinish Material” mewakili evolusi arsitektur yang menghargai sifat material, sejarah, dan keunikan setiap elemen bangunan.

Layanan lain : Pengembang Perumahan, Pengembang rumah jogja, perencana rumah, rencana gedung bertingkat, desain rumah tinggal, Kontraktor rumah, Kontraktor bangunan, Pemasaran rumah, realtor, solar panel, hemat energi untuk bangunan anda, smart home, smart building, IOT for your home, decorative concrete, beton hias, cleaning service rumah tinggal, baju daster untuk dirumah, handuk untuk mandi, handuk untuk hotel, handuk mewah, Taman modern rumah di perkotaan, urban garden

Join The Discussion

Compare listings

Compare